Monthly Archives: October 2013

Tentang Buku Kedua Gue, #NGENEST

Thank God, buku kedua gue akhirnya rilis. Berikut beberapa informasi tentang buku #NGENEST, dikemas dalam format wawancara tanya-jawab dengan Susi, seorang abege imajiner:

Selamat ya Kak buat dirilisnya #NGENEST. Ini buku komedi kan? Kenapa judulnya begitu sih Kak?
Iya, komedi. Ada yang sumbernya dari pengalaman, ada yang dari pengamatan. “Ngenest” itu sebenernya punya makna ganda. Di satu sisi, itu singkatan dari “Ngetawain Hidup Ala Ernest”. Tapi juga sekaligus memberikan gambaran tentang isi buku ini, yang banyak menceritakan hal-hal “ngenes” di hidup gue.

Oh gituuuu.. Kayaknya sih seru. Tapi mahal ga Kak?
Harga bukunya Rp 55,000 aja koq. Kira-kira sama lah sama behel yang lo beli di jembatan penyebrangan Benhil itu.

Ih Kak Ernest koq tau???
Itu semua impor dari Cina. Om gue yang bawa masuk.

Pantes. Oke, tapi denger-denger ada pre-sale ya Kak? Biasanya kan pre-sale tuh ada promo apaaa gitu..
Iya. Kalo pesan online selama periode pre-sale 9-13 Oktober, bakal dapet buku bertandatangan. Dan bukan cuma tandatangan, gue juga bakal tulisin ucapan.

Hah? Ucapan gimana maksudnya Kak? Kita bebas minta Kak Ernest nulisin apa, gitu?
Iya. Jadi bukan cuma tandatangan, tapi kalo elo mau, bisa sekalian gue tulisin: “Untuk Susi Spesialawati. Kamu yang paling spesial pokonya.”

Wah seru amat! Gimana cara mintanya?
Nanti di form pemesanan ada kolom “Ucapan Yang Diinginkan”. Isi aja disitu, maksimal dua kalimat.

Trus form-nya bisa didapetin dimana?
Semua keterangan lengkap soal pre-sale, termasuk form-nya, ada di bukukafe.com. Cari aja banner ini nih:
Pre-Sale

Lho, koq itu katanya ada hadiah paket spesial segala? Diundi ya? Dapetnya apaaaa?
Iya, diundi. Paketnya isinya karya-karya gue, yaitu Buku+DVD #DMKM, kaos @HAHAHA_Store, dan DVD “Ernest Prakasa & The Oriental Bandits”, semuanya gue tandatangan. Kecuali kaos ya, nanti luntur trus lo jadi cemong.

Eh tapi berarti pre-sale itu cuma online kan ya Kak? Trus kapan dong mulai masuk ke toko buku?
Per 16 Oktober, buku #NGENEST bakal mulai beredar di Gramedia dan lain-lain. Penyebarannya mulai di Jabodetabek-Bandung, trus pelan-pelan nanti merata ke seluruh Indonesia.

Oh gitu. Trus pas nanti Kak Ernest tur, bukunya dibawa juga? Emang gak berat tuh tur bawa-bawa buku?
Iyalah, darah Cina gue bisa mendidih kalo gue tur gak sambil jualan buku. Berat sih berat, tapi yang penting bisa cuan lah.

Cuan? Apaan tuh kak?
Cuan itu artinya untung alias laba. Koq lo gitu aja ga ngerti sih?

Aku kan Arab kak.
Oh iya lupa.

Ya udah, sukses buat buku #NGENEST kak. Target laku berapa juta kopi?
Yaelah. Target gue gak muluk-muluk. Bisa cetak ulang aja gue udah seneng. Soalnya buku pertama gue kurang bagus penjualannya.

Koq bisa sih kak?
Ga tau juga. Mungkin karna di cover ada muka gue kali ya.

Ah suka gitu deh, Kak Ernest kan ganteng abisssss!
Makasih.

Sip deh Kak, sukses ya. Semoga #NGENEST bisa memenuhi harapan. Oh iya, terakhir, ngintip cover-nya #NGENEST boleh kak?
Boleh dong. Nih 🙂

[cover depan]

[cover depan]

[cover belakang]

[cover belakang]

Wah keren!!! Sekali lagi, sukses ya Kak!
Makasih, makasih. Nih ongkos pulang.

[@ernestprakasa]

Advertisements

Sibuk vs Nganggur

Sejak pensiun jadi karyawan kantoran, periode puasa-lebaran adalah masa-masa yang membuat gue cemas. Di bulan-bulan itu, event-event biasanya akan banyak bertemakan religi. Cina Kristen kayak gue pasti seret job. Itu yang terjadi di 2011, 2012, dan just recently, 2013.

Di 2013, paceklik bulan puasa terasa lebih berat buat gue dan keluarga. Bukan apa-apa, soalnya kami sekeluarga baru aja pindah ke Denpasar. Namanya baru pindahan, pasti banyak pengeluaran, mulai dari yang ter-amsyong, bayar kontrakan setaun di muka. Bayangin, udah job dikit, pengeluaran banyak. Gokil men.

Tapi ya Puji Tuhan masa itu udah berlalu.

Selepas lebaran, gue mulai dihujani kesibukan. Dua terbesar adalah buku #NGENEST dan film #Comic8. Dua proyek ini sangat amat gue perlakukan dengan serius. Untuk buku, gue super serius karna gue pengen bisa melakukan yang lebih baik dibandingkan buku pertama gue “Dari Merem Ke Melek”. Untuk film, gue juga gak main-main karna ini film perdana gue. Masa iya gue ga kerjain dengan niat, gila apah. Well technically, film pertama gue sih sebenernya “Make Money” bareng Pandji, yang dijadwalkan rilis November 2013. Tapi di situ gue cuma muncul tiga scene. Gak afdhol. Walaupun di salah satu scene ada yang berkesan banget, yakni gue berantem sama Pandji sampe jaket kulit gue sobek beneran. Ji, Bershka kesayangan gue ji :”(

Dua proyek gede ini harus gue selesaikan segera supaya abis itu gue bisa fokus jalanin #illucinati_tour, tur stand-up gue yang kedua, kali ini di 17 kota.

Jadi ya, sejak September lalu, gue lumayan stress. Cape fisik dan otak.
Tapi justru di saat-saat kayak gini gue teringat bulan paceklik di Juli-Agustus lalu. Lalu mikir, sebenernya gue ini maunya apa ya. Gak ada job ngeluh, banyak kerjaan ngeluh.

Akhirnya gue pun nemu mantra sakti:

“Secapek-capeknya kerja, lebih capek nganggur.”

Iya ga? 🙂

[@ernestprakasa]