Misplaced Sympathy

Beberapa hari yang lalu, saya sedang membeli mangga di abang-abang yang jualan mangga keliling komplek dengan menggunakan gerobak. Terjadilah dialog ini:

Saya: Berapaan bang?
Tukang mangga: Sekilonya sepuluh ribu mas.
Saya: Oke, beli tiga kilo ya.

Kemudian, datang seorang ibu-ibu. Dan dari pakaian plus kalung emasnya, ibu ini rasanya bukan orang miskin. Si ibu lalu bertanya:

Ibu: Berapaan bang?
Tukang mangga: Sekilo sepuluh ribu aja bu.
Ibu: Ah, mahal amat. Delapan ya?
Tukang mangga: Mmmm..nggak bisa bu, udah harga pas..
Ibu: Masa ga bisa kurang sih. Sembilan deh?
Tukang mangga: Maaf bu nggak bisa..

Dalam hati, ingin rasanya saya menghardik si ibu: “Bu, gue traktir aja sekalian mau ga? Mau berapa kilo?”. Geregetan rasanya.

Saya jadi mikir, kayaknya ada yang aneh dengan mindset kebanyakan orang di negeri ini. Kita cenderung mudah iba pada pengemis di lampu merah, tapi rajin menawar pedagang kecil. Ada yang salah, menurut saya. Coba kita renungkan perjuangan pengemis. Apa dia keluar modal? Tidak, dia tidak perlu membeli barang untuk dijual lagi. Apa dia lebih lelah? Jelas tidak, dia hanya cukup mondar-mandir di satu tempat.

Sementara pedagang seperti halnya si abang tukang mangga? Dia keluar modal, artinya bisa saja rugi. Dia harus keliling menjajakan dagangannya, artinya dia pasti menghabiskan banyak tenaga. Apalagi di tengah panasnya Jakarta yang luar biasa ini. Jakarta itu sangat panas, ibarat melihat mantan pacar tiba-tiba nikah sama orang yang dari dulu udah kita curigain sebagai selingkuhan tapi selalu dibilang “cuma teman”. PANAS.

Jadi menurut saya, mari kita bersimpati pada para pedagang, apalagi pedagang keliling. Mereka bekerja teramat keras. Tidak ada salahnya membeli tanpa menawar. Beberapa ribu rupiah bagi kita mungkin tidak lebih dari sekedar recehan. Tapi bagi mereka, itu bisa jadi secercah senyuman.

[@ernestprakasa]

About @ernestprakasa

a husband, a father, comedian. guess which one makes me laugh the hardest?

Posted on October 24, 2012, in life. Bookmark the permalink. 27 Comments.

  1. Ibu-ibu klo belanja di mol kok ga pernah nawar ya?

  2. haha nawar sbenernya gajadi maslah, tapi lihat2 dulu kpd syapa kita menawar. Pantes ato layak ditawar apa engga?? yakan koh??

  3. bener selalu miris menghadapi situasi itu…
    mau sharing aja pengalaman gw nih..
    gw lebih milih beli koran dari loper di lampu merah di siang hari bolong… walau udah update berita dr online news… dari pada memberi pada pengemis yang apalagi ANAK-anak. karena gw ga mau ikut andil menyamankan PROFESI pengemis… atau memupuk anak2 untuk nyaman jadi pengemis!
    anak2 ga bole ngemis, sebagaimana susahnya ortu nya (gw ga bahas yg pengemis terkordinir yah… apalagi iniiiii). dengan kita punya belas kasih pada anak2 yg ngemis brati kita ngajari mereka NGEMIS sampe tua! lebih baik tawarin mereka makan atau kasih susu kemasan atau makanan.
    trus kalo tentang tukang sayurrrr atau tukang buah. kita harus suport mereka… walau korporasi besar kadang ngasih harga yang sama atau kadang lebih murah (kalo mahal gw ga bahas yahhh,, soale kita ga akan nawar kan kalo belanja di super or hiper market)
    dan pernah ga kita sadari pertautan harga nya ga perpaut banyak… mengutip kata2 tukang palak di bus kota “seribu dua ribu ga membuat anda miskin” begitulah seharusnya kita beda dua atau tiga ribu harga buah or sayur di abang2 pinggir jalan ga membuat kita miskin… malah kita mensupprt mereka untuk terus berusaha…

    pilihan ada pada kita … mau menyukseskan PENGEMIS dan korporasi bermodal Besar atau
    mendukung USAHA berbasis kerakyatan…

    kaum anarkis (please baca blog gw yah yg masih memahami anarkis adalah kekerasan) pernah bilang, juga Beatles HELP ME TO HELP You>>> support Ur Local Community to be independent>>

  4. terima kasih yah udah bisa sharing

  5. iya kasian juga, apalagi kalau ngeliat koko yang jualan baju sering di tawar sampai ngenes

  6. Gue membaca dengan kusuk. dan serius… sampai nemu satu analogi:

    “Apalagi di tengah panasnya Jakarta yang luar biasa ini. Jakarta itu sangat panas, ibarat melihat mantan pacar tiba-tiba nikah sama orang yang dari dulu udah kita curigain sebagai selingkuhan tapi selalu dibilang “cuma teman”. PANAS.”

    *tertohok*

  7. critical thinker

    Sebenernya kita sebagai pembeli sudah tau konsekuensi apa dalam kegiatan berniaga. Begitu pula penjual yg juga punya ekspektasi tersendiri. Justru yang menarik disini adalah the art of trading. Ibu2 yg pergi supermarket sudah tau kalau harganya gak bisa ditawar. Makanya bagi yg mau menawar, mereka pergi ke pasar basah. Lu jg musti tau kondisi Ibu tersebut seperti apa. Mungkin saja dia tidak sanggup bayar 10 ribu per kilo mangga. Selama pedagang tidak keberatan ditawar dan mendapatkan titik temu dgn pembeli, menurut saya gak masalah. Yg menjadi masalah disini, kenapa lu gak coba nawar. Mungkin saja selisih harga yg bisa lu dpt bisa lu sedekahin ke pengemis atau lu tabung buat perpuluhan. U dig?

    • konteks tulisan ini bukan perkara hukum jual beli, tapi dimana rasa COMPASSION seorang manusia yang strata sosial-ekonominya jauh lebih tinggi. capisci?

    • Pertama, perspektif lo beda, bro. Kedua, lebih pilih kasih beberapa ribu ke pengemis bermodal malas atau ke penjual mangga keliling kompleks di tengah siang yang panas, yang belum tentu kebutuhan seharinya terpenuhi?
      Kadang beli barang itu bukan cuma masalah jual-beli, tapi di saat yang bersamaan kalo lo cukup “jeli” lo bisa bersedekah ke orang yang tepat.

      • Yaudah, klo lo emg mau, silakan utamakan pengemis. Gw ga ngelarang, apalagi ngeluarin fatwa. In the mean time, I’ll keep ignoring them beggars & give more to those hard-working people.

    • waduuh… kayaknya ko ernest salah menangkap maksud gue nih hehehe… gue ngomong ke critical thinker, ko. cuma mungkin karena susunan reply-nya yang di bawah komen ko ernest, jadi kesannya gue ngomong ke elo.

  8. hahahaha, makanya pengemis aja bisa jadi kaya gara2 ngemis…

  9. Gue hampir ga pernah nawar harga barang entah karena kasian atau ga tega atau apa. Tapi suka enek juga saat tahu orang lain dapet harga yang jauh lebih murah dengan barang yang sama. Mungkin harus lebih serius belajar ikhlas.

  10. Mantap! Setuju koh. Gue lebih menghargai orang yang mau berusaha dari pada orang yang hanya menharapkan empati orang lain tanpa mau berusaha. Komentarnya mbak auroramilavanila Top deh🙂

  11. tulisannya keren. komentarnya juga keren-keren. dibuat tulisan lanjutan “misplaced sympathy 2” untuk tanggapan dari komen di atas keren juga kayaknya, nanti kalo udah banyak bisa berlanjut terus ke “misplaced sympathy edisi Ramadhan”🙂

    endingnya percakapan di atas gimana koh? ibu itu jadi beli gak? dapat harga berapa?

  12. Saya ibu2 yg krg suka ngasi ke pengemis jalanan, ga suka nawar di pasar tradisional sama mang sayur dan mang2 lainnya yg jualan keliling, tapiiii…. saya merasa perlu banget nawar kalo beli baju di pasar baru or mangga dua dan semacamnya krn pedagang2 tertentu yg biasanya org sebrang itu suka naikin harga ampe 3 kali lipat!!!

  13. Saya emang dasarnya ga bisa nawar. Walau kadang kasihan sama pengemis, tapi malas juga ngasih kalo liat pengemisnya masih segar- bugar.

  14. Itulah cerewet nya ibu-ibu, kadang tuh yah kalo si ibu ibu ini nawar, engga tanggung tanggung. nawar sampe 5000 10000, pokoknya minimal segitu lah.. dan kalo si penjual tetep ga bakalan mau nerima tawaran si ibu ibu tadi, pasti si ibu ibu nya tadi merengut, pasti dah. dan kalo udah merengut itu pasti engga ikhlas, lah kalo engga ikhlas kenapa di beli gitu loh yang bikin aku bingung.

    dan kalo menurut aku sih yah, pengemis pengemis itu engga ngandelin usaha, just stay around area dah pokoknya. apalagi kalo pengemis itu masih muda. di kota aku ada seorang pengemis tapi masih muda, yaa istilah nya bisa gitu loh buat kerja karena masih punya kekuatan.. nah si pengemis tadi kalah sama kakek kakek yang kerjaannya nyariin kardus bekas yang udah engga kepake, mulia banget gitu loh pekerjaan kakek kakek ini, bayangin coba, seorang kakek kakek.. namanya kakek kakek kan pastinya udah tua dan kurang bertenaga dan gampang sakit juga, tuh si kakek kakek aja bisa kerja masa si pengemis yang muda tadi kalah..
    inti nya nih yah selagi kita bisa bekerja, ngapain minta minta,, bekerja itu lebih bagus daripada ngemis..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: